Senin, 23 September 2019, WIB

Jumat, 30 Agu 2019, 08:31:58 WIB, 103 View Ryan Descreate, Kategori : Teknologi

Shanghai - Manusia masa depan cukup bekerja dalam waktu jauh lebih singkat berkat bantuan teknologi. Itulah salah satu topik yang dibicarakan oleh Jack Madalam event World Artificial Intelligence Conference di Shanghai.

Menurut sang pendiri Alibaba, orang mungkin bisa bekerja hanya 3 hari seminggu dan 4 jam sehari dengan bantuan teknologi kecerdasan buatandan reformasi di sistem pendidikan. Dia mencontohkan, kedatangan listrik membantu manusia sehingga punya lebih banyak waktu luang.

"Listriklah yang membuat orang punya lebih banyak waktu sehingga bisa karaoke atau pesta dansa di petang hari. Saya pikir karena adanya kecerdasan buatan, maka orang akan punya lebih banyak lagi waktu menjadi manusia," katanya, dari Strait Times.

"Dalam 10, 20 tahun mendatang, setiap orang, negara, pemerintah, harus fokus mereformasi sistem pendidikan, memastikan anak kita bisa menemukan pekerjaan, pekerjaan yang hanya butuh waktu 3 hari seminggu, 4 jam sehari," cetusnya.

Ia menilai sistem edukasi pada saat ini sudah usang lantaran dirancang untuk era industri. Edukasi masih gagap menghadapi era di mana mesin akan lebih pintar dari manusia, misalnya soal menyimpan ingatan. 

Ma yakin bahwa kecerdasan buatan akan membantu manusia dan tidak menghilangkan lapangan kerja. "Saya tidak khawatir soal pekerjaan. Komputer hanya punya chip, manusia punya hati. Di hatilah datang kebijaksanaan," sebutnya.

Pernyataan Ma soal jam kerja singkat itu kontras dengan dukungannya beberapa waktu silam soal sistem kerja 996, yaitu kerja dari jam 9 pagi sampai 9 malam selama 6 hari seminggu. Ia menganggap waktu kerja yang panjang membantu memajukan China.
 





Tuliskan Komentar